Siaga Bencana, PMI Pontianak Gelar Latihan Gabungan

LATIHAN. Anggota Korps Sukarela (KSR) sedang melakukan simulasi penyelamatan--PMI for RK

eQuator.co.id – Pontianak-RK. Palang Merah Indonesia (PMI) Kota Pontianak, menggelar kegiatan penyegaran dan simulasi posko bagi 40 anggota Korps Sukarela (KSR) yang berasal dari unit perguruan tinggi di Pontianak. Ajang berlatih bersama para relawan PMI berbasis mahasiswa ini digelar di kampus Politeknik Negeri Pontianak (Polnep), Sabtu (30/3).

Wakil Ketua Bidang PMR dan Relawan PMI Kota Pontianak, Edi Yusnandar, saat membuka kegiatan menyebutkan, latihan gabungan (latgap) ini sebagai aktualisasi kesiapan Posko PMI, khususnya PMI Kota Pontianak, dalam upaya tanggap darurat bencana.

Simulasi ini, menurut Edi, dilakukan untuk meningkatkan koordinasi dan komunikasi semua unsur relawan dalam penanganan tanggap darurat bencana. “Terutama dalam hal kesiapan posko penanggulangan bencana,” ujarnya, Minggu (31/3).

Selain diberikan materi Manajemen Posko yang menjadi syarat utama dalam hal pengorganisasian semua unsur pelayanan, para peserta juga menerima materi Pertolongan Pertama (PP) serta Assesment atau teknik mengidentifikasi dan analisa sebuah situasi tertentu dalam keadaan darurat.

Bagi PMI, posko penanggulangan bencana ini merupakan unsur penting dan sebagai ujung tombak pusat informasi dan pelayanan PMI di lapangan. Karenanya, dibutuhkan relawan yang terampil dan sigap dalam melaksanakan tugas kemanusian sehingga dalam pengelolaannya, posko ini dapat berfungsi sebagai pusat informasi untuk keberlangsungan pelayanan yang diberikan PMI secara cepat, tepat, dan terkoordinasi.

“PMI sebagai organisasi kemanusiaan dituntut dapat berperan secara profesional, tanggap dan bermanfaat bagi masyarakat,” sebutnya.

Untuk tujuan itu, PMI menilai pelatihan seperti ini sebagai sesuatu yang sangat penting agar relawan memiliki kemampuan teknis manajemen posko yang baik. “Tentunya dengan terus dilatih secara berkala,” katanya. Karenanya, ke depan kegiatan seperti ini akan dilakukan secara periodik oleh PMI. Dalam pelatihan yang diinisiasi oleh PMI Kota Pontianak ini melibatkan tujuh KSR, yakni selain KSR Markas PMI Kota Pontianak itu sendiri, juga KSR Polnep, Universitas Tanjungpura (Untan), Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Pontianak, Institut Keguruan dan Ilmu Pendidikan (IKIP) PGRI Pontianak, Politeknik Kesehatan (Poltekes) Pontianak dan Universitas Muhammadiyah Pontianak (UMP).

Di kesempatan terpisah, Sekretaris PMI Kalbar, Adi Sumariadi, yang memantau secara langsung kegiatan ini, berharap para relawan terus memaksimalkan perannya untuk mampu menjalankan misi-misi kemanusiaan. “Salah satunya dengan memerankan diri sebagai individu maupun dalam kapasitasnya sebagai anggota PMI yang selalu aktif dan peduli terhadap berbagai upaya penanganan masalah kemanusiaan,” katanya.

Keberhasilan pelayanan kepalangmerahan saat tanggap darurat bencana ini, lanjut Adi, sangat dipengaruhi berbagai faktor. Salah satunya kecepatan dan ketepatan memperoleh dan mengolah data maupun informasi yang akurat di lapangan. “Data itulah yang nantinya akan dijadikan dasar untuk pengambilan keputusan yang tepat sebagai upaya mendekatkan bantuan, baik personil maupun logistik, ke lokasi bencana, pungkasnya. (tri)

 

Facebook Notice for EU! You need to login to view and post FB Comments!