Indonesia Tempati Angka Tertinggi Insomnia di Asia

40
Ilustrasi

eQuator.co.id – JawaPos.com – Gangguan tidur sudah menjadi masalah serius yang dihadapi masyarakat di dunia, termasuk Indonesia. Penderita gangguan susah tidur malam atau yang dikenal dengan insomnia menunjukkan peningkatan yang cukup signifikan terutama di negara berkembang.

Penelitian menyebutkan pravelansi insomnia di Indonesia dilaporkan capai angka 28 juta orang atau 10 persen dari jumlah populasi. Angka ini masih tertinggi di Asia.

Di jaman teknologi mutakhir saat ini, insomnia disebabkan oleh gaya hidup yang kurang sehat. Seperti beban pekerjaan yang menumpuk sehingga berujung pada minimnya waktu tidur. Tak hanya itu, kondisi ini diperkeruh dengan hadirnya produk elektronik atau gadget yang tak lepas dari genggaman tangan.

“Dampak buruk dari kualitas tidur yang rendah adalah kemampuan konsentrasi seseorang akan melemah, ingatan akan menurun atau sering lupa. Selanjutnya dalam jangka panjang akan mempengaruhi kondisi psikologis yang lebih parah seperti depresi, kecemasan dan sakit jiwa,” ujar Aurora Lumbantoruan, psikolog klinis saat acara kampanye ‘World Sleep Day’ di Four Points Hotel Jakarta, Senin (12/3).

Pihaknya menjelaskan kualitas tidur memiliki pengaruh besar pada kualitas hidup dan fungsi tubuh pada siang hari. Tidak hanya orang tua, gangguan pola tidur saat ini sudah menyerang orang-orang di usia produktif.

Faktor lain yang menyebabkan gangguan tidur adalah kurangnya olahraga, konsumsi makanan yang sembarangan, dan rendahnya kesadaran menggunakan waktu istirahat sebaik mungkin. Ujungnya, gangguan tidur bisa melemahkan daya tahan tubuh sehingga mudah terkena penyakit.

“Memamahi gaya hidup masyarakat modern, biasanya ada banyak kebiasaan yang menyebabkan insomnia, antara lain membawa pekerjaan ke rumah dan bekerja di malam hari, tidur di kemudian waktu untuk menebus jam tidur yang hilang dan kerja shift dengan jam yang tidak teratur,” ungkapnya.

Berdasarkan kondisi tersebut, Aurora menyarankan bahwa seseorang harus menyadari ritme tubuh atau alarm biologis guna meningkatkan kualitas tidur. Beberapa hal yang harus dilakukan untuk mendapatkan kualitas tidur kembali yakni rutin menetapkan jam tidur setiap hari, hindari cahaya lampu yang terang.

Tak hanya itu seseorang perlu memberi ketenangan (relaksasi) pada pikiran dan hilangkan sejenak stres di kepala. Hindari kopi, makan besar dan alkohol sebelum tidur serta mulai untuk rajin berolahraga. Lakukan kebiasaan ini secara konsisten selama 40 hari atau lebih untuk mendapatkan kualitas tidur kembali. (JawaPos.com/JPG)