Wuih, Duit untuk Beli Sabu Naik 600 Persen?

113
Ilustrasi-NET

eQuator – Upaya pemerintahan sekarang ini memerangi Narkotika mulai menampakkan hasil. Jumlah narkotika yang beredar di pasaran menurun drastis. Praktis, harga narkotika menjadi melonjak, bahkan meningkat mencapai 600 persen. Sayangnya, hal itu menjadikan Indonesia menjadi negara sasaran mafia Narkotika yang lebih menggiurkan.

Project Manajer Persatuan Korban Napza Indonesia (PKNI) Suhendro Sugiarto menuturkan, semenjak presiden Jokowi menyatakan perang terhadap narkotika dengan adanya isu darurat narkotika pada awal 2015, semenjak itu pula narkotika yang beredar di Indonesia menurun drastis.

“Banyak pengguna narkotika yang tidak bisa mendapatkan barang-barang tersebut,” ujarnya.

Ketidaktersediaan Narkotika ini membuat harganya menjadi begitu tinggi. Untuk jenis sabu yang biasanya dijual Rp100 ribu per gram, sekarang harganya bisa mencapai Rp600 ribu setiap gramnya.

“Hal tersebut membuat masalah tersendiri yang juga berbahaya,” tuturnya.

Misalnya, lanjut dia, pengguna narkotika yang menggunakan jarum suntik yang biasanya bisa membeli barang sendiri sekarang sudah tidak mungkin. Harga yang begitu mahal, membuat pengguna menyiasatinya dengan patungan.

“Nah, jarum suntik yang biasanya sendiri-sendiri, akhirnya malah dipakai bersama-sama karena beli narkotikanya patungan. Mereka mengetahui resikonya tertular penyakit makin tinggi, tapi juga tidak berdaya karena harga yang tinggi,” ujarnya.

Harga narkotika yang naik drastis tentu membuat pengedar narkotika masih memandang bahwa Indonesia pasar narkotika yang manis. Dia menuturkan, semua itu tentu sebaiknya disikapi pemerintah dengan lebih bijak.

“Sebab, dalam perang terhadap pengedar narkotika ini yang paling menjadi dirugikan adalah korban narkotika,” terangnya.

Sementara itu, Kriminolog Universitas Indonesia Adrianus Meliala menuturkan bahwa isu yang diusung Presiden Jokowi untuk memerangi narkotika sebenarnya belum terlihat dari kebijakan dan anggarannya. “Hanya ada kebijakan hukuman mati yang dulu diaktifkan kembali dan sekarang sudah tidak lagi gencar,” ujarnya.

Namun, soal jumlah penyidik di Polri dan Badan Narkotika Nasional (BNN) justru sama sekali tidak ada penambahan. Soal anggaran juga sama sekali tidak ada kucuran yang lebih untuk lembaga yang berperang dengan narkotika.

“Ini artinya, perang terhadap narkotika itu hanya wacana saja. Belum total dilakukan pemerintah,” ujarnya.

Bagian lain, Direktur Direktorat Tindak Pidana Narkotika (Dittipid Narkotika) Bareskrim Brigjen Anjan Pramuka Putra menuturkan bahwa memang mafia narkotika masih terus berupaya memasukkan narkotika ke Indonesia.

“Ada dari Malaysia, Tiongkok, hingga Eropa,” ujarnya.

Namun, semua itu terus dicegah oleh kepolisian. Buktinya, hampir setiap minggu selalu ada penangkapan terhadap pengedar narkotika.

“Yang paling baru itu ya yang menyimpan sabu-sabu di dalam bodi mobil,” ujarnya.

Dia menuturkan, upaya mencegah peredaran narkotika tidak akan kendur kendati ada berbagai hal yang mengganjal. “Kami terus bekerjasama dengan lembaga lain agar pemberantasan narkotika lebih efektif,” papar jenderal bintang satu tersebut. (Jawa Pos/JPG)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here