Saturday, 23 June 2018

Hoax Gempa Susulan 7,5 SR

eQuator.co.id - MENEBAR ketakutan di tengah bencana. Itulah yang dilakukan pembuat hoax gempa susulan berkekuatan 7,5 skala Richter. Kabar itu memanfaatkan peristiwa gempa bumi...

Fitnah Pakai Nama Kopassus

eQuator.co.id - PENGELOLA akun facebook.com/wahyufajar.kopasus, rupanya, bernyali baja. Meski pernah dilabeli sebagai akun hoax oleh pihak Komando Pasukan Khusus (Kopassus), mereka tetap rajin menyebar...

Pesan Menakutkan Produk Rekayasa Genetika

eQuator.co.id - FORMAT pesannya membingungkan mata. Isinya pun menakut-nakuti orang. Sialnya, yang semacam itu langsung dipercaya dan menyebar dengan cepat lewat grup-grup aplikasi percakapan. Di...

Kabar Bohong Menag Tewas gara-gara Sengatan Ikan Pari

eQuator.co.id - PERISTIWA Menteri Agama (Menag) Lukman Hakim Saifuddin tersengat ikan pari saat berlibur di Berau, Kalimantan Timur, beberapa waktu lalu, masih laku jadi...

Pasukan Penjemput Rizieq

eQuator.co.id - POLEMIK kepulangan pimpinan Front Pembela Islam Rizieq Shihab masih menjadi bahan hoax sejumlah blog clickbait. Mereka membuat artikel palsu tentang kepulangan Rizieq....

Visa Keliling Eropa Jadi Hoax Imigran Gelap

eQuator.co.id - APES bagi Hari Sakti Setiadi. Tiba-tiba, foto visa Schengen-nya muncul di grup United Muslim Cyber Army. Foto visa itu di-posting pengguna Facebook...

Beri Dukungan, Bukan Tonjokan

eQuator.co.id - AKUN Facebook Edi Hanny menyebarkan foto Prabowo Subianto dengan pendukungnya. Sayangnya, foto itu diberi caption yang salah. Prabowo disebut akan ditonjok seseorang....

Surat Penolakan Einstein Palsu

eQuator.co.id - AKUN Instagram @watz2000 mengunggah sebuah foto dokumen lawas pada Senin lalu (11/6). Dokumen itu berkop University of Bern. Akun tersebut mengatakan, ’’Einstein...

Menghasut Netizen dengan Wifi Angkot

eQuator.co.id - BLOG patriotnkri.com sengaja membuat disinformasi terkait dengan program bantuan modem oleh perusahaan aplikasi taksi online di Surabaya. Mereka menjadikan berita tentang proyek...
PESAN menakutkan tentang bahaya meminum air mineral yang kepanasan di dalam mobil membuat Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM) angkat bicara. Sebab, pesan itu meresahkan. Katanya, air mineral yang kepanasan mengakibatkan kanker. ’’IMPORTANT. Seorang teman kami menjadi sangat sakit setelah minum air yang tersisa di dalam mobil dalam semalam dan dia sakit selama beberapa bulan,’’ tulis kalimat pembuka pesan tersebut. Menurut pesan itu, air kemasan yang ditinggal di dalam mobil sangat berbahaya. Pesan itu mencatut nama musisi Amerika Serikat Sheryl Crow. Menurut dia, Crow pernah mengungkapkan di acara The Ellen Show bahwa meminum air mineral yang tertinggal di dalam mobil bisa mengakibatkan kanker payudara. ’’Telah diidentifikasi sebagai penyebab paling umum dari tingginya tingkat dioksin pada jaringan kanker payudara,’’ tulisnya. Dalam pesan itu juga disebutkan penjelasan ahli onkologi yang pernah menangani Crow. Katanya, perempuan tak seharusnya meminum air kemasan yang ditinggalkan di dalam mobil. ’’Panas bereaksi dengan bahan kimia dalam plastik botol yang melepaskan dioksin ke dalam air. Dioksin adalah toksin yang semakin banyak ditemukan pada jaringan kanker payudara,’’ kata si pembuat pesan. Seperti biasa, si pembuat pesan meminta pembaca mengirimkan pesan tersebut ke semua perempuan di sekitarnya. BPOM langsung bereaksi dengan menerbitkan klarifikasi terkait dengan hal itu. Dalam rilis yang dibuat BPOM disebutkan, pesan itu merupakan hoax lama. ’’Lembaga penelitian yang disebutkan dalam pesan itu juga telah membuat klarifikasinya,’’ tulis rilis BPOM. Dioksin tidak dapat dihasilkan dari kemasan plastik yang terpapar panas di dalam mobil atau plastik yang dibekukan. Menurut BPOM, setiap jenis kemasan pangan, baik berupa plastik, kertas, maupun lainnya, berpotensi melepaskan komponen penyusunnya ke dalam pangan yang dikemas. Perpindahan tersebut dapat meningkat dengan adanya suhu tinggi dan waktu kontak yang lama. Tapi, proses produksi yang baik menjamin komponen penyusun tidak akan terlepas. Kalaupun terlepas, tentu sudah sesuai dengan persyaratan dan tidak menimbulkan risiko bagi kesehatan. ’’BPOM RI melakukan pengawasan dan kajian terhadap beberapa jenis kemasan plastik. Hasilnya menunjukkan bahwa tingkat paparan masyarakat Indonesia masih dalam taraf aman,’’ tulis BPOM. Pesan menakutkan seperti di atas biasanya juga disertai peringatan menggunakan wadah plastik untuk menghangatkan makanan di microwave. Hal itu pun turut dibahas dalam rilis BPOM. Menurut BPOM, tidak semua plastik memang bisa digunakan di microwave. Karena itu, setiap produsen makanan selalu menyertakan instruksi apakah wadahnya bisa dipanaskan di microwave atau tidak. (Jawa Pos/JPG) Fakta : BPOM mengklarifikasi bahwa dioksin tidak dapat dihasilkan dari kemasan plastik yang terpapar panas di dalam mobil atau plastik yang dibekukan.

Hoax: Kanker karena Minum Air Mineral yang Lama Tertinggal di Mobil

eQuator.co.id - PESAN menakutkan tentang bahaya meminum air mineral yang kepanasan di dalam mobil membuat Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM) angkat bicara. Sebab,...