Harga Premium Seharusnya di Bawah Rp6.500 per Liter

100
ilustrasi. net

eQuator – Jakarta-RK. Ketua Komisi VII DPR, Kardaya Warnika menilai, keputusan pemerintah menurunkan harga bahan bakar minyak (BBM) jenis premium hanya Rp150 per liter dan solar Rp750 per liter tidak berdampak apa-apa terhadap ekonomi masyarakat.

Seharusnya, berdasarkan hitung-hitungan Komisi VII, harga premium seharusnya bisa di bawah Rp6.500 per liter. “Menurut hitungan kami, saat harga minyak dunia 48 dolar AS per barel, premium itu sudah bisa diturunkan menjadi Rp6.500 per liter. Dengan harga minyak dunia sekitar 36 dolar per barel, harusnya bisa lebih murah lagi,” jelas Kardaya Warnika, seperti dikutip dari RMOL, Sabtu (26/12).

Jika dibandingkan dengan negara lain, kata Kardaya, penurunan yang dilakukan pemerintah seperti tidak terlihat. Di Malaysia misalnya, harga BBM dengan Ron 95 (setara pertamax plus) dijual di bawah nilai Rp7.000.

Padahal, kualitas premium yang memiliki Ron 88 jelas sangat jauh dibanding BBM Malaysia tadi. Namun begitu, Kardaya yakin tetap akan ada dampak positif atas penurunan harga BBM tersebut.

“Untuk tarif transportasi umum memang tidak berpengaruh. Tapi kan banyak juga masyarakat yang menggunakan transportasi pribadi. Jadi, beban mereka tetap turun,” imbuhnya. (jpnn)