Fan Page PKI Penuh Provokasi

75
HOAX

eQuator.co.id – MENJELANG perhelatan pilkada serentak 2018, isu kebangkitan Partai Komunis Indonesia (PKI) kembali menghangat. Berbagai cara dilakukan untuk menyudutkan pihak-pihak tertentu dengan mengaitkannya dengan partai terlarang tersebut. Mulai membuat blog clickbait sampai screenshot editan.

Salah satu yang menggoreng isu PKI itu adalah pengelola akun fan page PKI yang beralamat di fb.com/PKI-357421738059717. Fan page tersebut baru saja dibuat. Umurnya masih beberapa hari. Akun itu membuat banyak postingan hoax. Modusnya, membagikan link dari blog clickbait.

Link blog yang banyak dibagikan, antara lain, med1a-terpercaya.blogspot.com, international-news-today.blogspot.com, dan seputar-berita-indonesia.blogspot.com. Lewat blog-blog tersebut, pengelola fan page itu sengaja menyebarkan hoax.

Mereka membuat tulisan seolah sebuah berita. Khas sebuah tulisan clickbait, judul yang dibuat tidak mencerminkan isi tulisan. Berita-berita itu juga dilengkapi foto yang tidak berkaitan dengan aktivitas komunisme di Indonesia.

Misalnya, blog med1a-terpercaya. Blog yang dibuat menyerupai portal berita Media Indonesia tersebut menuliskan judul tulisan, ’’Megawati Minta Pemerintah Tiadakan Adzan Di Masjid, Karna Suaranya Berisik’’. Oleh fan page PKI, link itu disebarkan dan ditambahi komentar, ’’Islam Harus Dihancurkan Di Indonesia Biar Tahu Rasa’’.

Dalam tulisan yang dibuat blog med1a-terpercaya itu, tak ada komentar Megawati. Yang ada komentar politikus PDIP Eva Sundari atas kerusuhan di Tanjung Balai, Sumatera Utara, 2016 silam. Ketika itu memang meletus kerusuhan SARA.

Blog-blog tersebut mungkin sengaja membuat hoax untuk meraup traffic. Sebab, mereka mengais rezeki dengan menjadi publisher iklan online. Animasi-animasi GIF bergambar tidak senonoh dengan judul bombastis sengaja ditampilkan seolah merupakan bagian dari berita yang lain. Padahal, kalau diklik, judul dan gambar tersebut mengarah ke produk yang diiklankan lewat penyedia layanan iklan adnow atau payclick.

Isu komunis kebanyakan dibenturkan ke PDIP. Surat edaran Ketua Umum PDIP Megawati tanggal 2 Februari 2018 yang menyikapi isu komunis di partainya pun dipelintir dan dijadikan hoax. Salah satu pelakunya adalah akun Twitter Herma Yulis (@emma_yulis). Pada 7 Februari 2018, akun tersebut mengunggah surat edaran Megawati dengan tambahan komentar sebagai berikut.

’’@MPRnews, Surat yang ditanda tangani Ketum Megawati bahwa ada aktifitas komunis di #PDIPerjuangan Dan Megawati meminta aktivitas itu dihentikan. Mari #TenggelamkanPDIP #JanganPDIP2019’’. Begitu komentar yang dituliskan akun Herma Yulis. Padahal, dalam surat edaran yang dia unggah, tak ada statemen seperti itu dari Megawati.

Menanggapi berbagai pesan yang beredar, Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto membuat rilis untuk media. Menurut dia, surat edaran tersebut menegaskan bahwa PDI Perjuangan tidak punya kaitan apa pun dengan PKI dan komunisme.

’’PDIP adalah partai yang berdasarkan ideologi Pancasila dan memegang teguh prinsip ketuhanan,’’ tegas Hasto. (Jawa Pos/JPG)

 

FAKTA: Fan page PKI menyebarkan link dari blog-blog clickbait yang memproduksi berita-berita palsu bernada provokasi.